60 Desa di Kabupaten Kudus Masuk Zona Merah

0
Gubernur Jateng Ganjar Pranowo didampingi Bupati Kudus Hartopo, Minggu (6/6/2021) mengunjungi Desa Pedawang, Kecamatan Bae, Kabupaten Kudus, Jateng, sebagai salah satu desa zona merah dari 60 desa di daerah setempat. (FOTO ANTARA/HO-Humas Pemkab Kudus.)

KUDUS (Suara Karya): Sebanyak 60 desa dari 132 desa/kelurahan di Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, masuk kategori zona merah menyusul ditemukannya banyak kasus penyebaran COVID-19 di puluhan desa tersebut, kata Bupati Kudus Hartopo.

“Sesuai arahan Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo diberikan penekanan agar penanganan COVID-19 di Kudus bisa lebih efektif,” katanya di Kudus, Minggu.

Evaluasi penanganan COVID-19, kata dia, harus selalu diperbarui setiap harinya, terutama untuk 60 desa yang masuk kategori zona merah.

Selain itu, harus tersedia Posko Satgas Percepatan Penanganan COVID-19 di setiap desa zona merah dan penanganannya juga harus lebih efektif.

“Petugas juga harus rutin melaporkan perkembangan data kasus terbaru sehingga bisa segera diketahui dan diambil langkah-langkah agar bisa turun kasusnya,” katanya, seperti dilansir AntaraNews.

Sementara dari data Dinas Kesehatan Kabupaten Kudus dari 60 desa yang masuk kategori zona merah tersebar di sembilan kecamatan dengan jumlah masing-masing kecamatan bervariasi. Sedangkan tanggal 23 Juni 2021 jumlah desa zona merah hanya 42 desa.

Dari 60 desa zona merah, kata Hartopo, terbanyak tersebar di Kecamatan Jekulo ada 11 desa, kemudian disusul Kecamatan Kota dan Jati, masing-masing ada sembilan desa zona merah, sedangkan kecamatan lainnya bervariasi antara satu hingga delapan desa.

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo juga sempat mengunjungi salah satu desa zona merah, yakni Desa Pedawang, Kecamatan Bae. Perangkat desa setempat juga berinsiatif melakukan “lockdown” desa dan disarankan dilakukan di tingkat RT terlebih dahulu. (Bobby MZ)