Didampingi Menteri LHK, Iriana Jokowi Pimpin Tanam Mangrove di 10 Provins

0

JAKARTA (Suara Karya): Di tengah hujan dukup deras, Ibu Negara Iriana Jokowi, bersama anggota Organisasi Aksi Solidaritas Era Kabinet Kerja (OASE KK) bidang lingkungan, memimpin penanaman serentak di 10 provinsi pada Senin (11/3/2019).

Total penananam 53.000 pohon terdiri dari mangrove dan pohon multipurpose species (MPTS) dan pohon produktif masing-masing di Labuan, Pandeglang, Banten, Purworejo Lampung Timur, Donggala Sulawesi Tengah, Pohuwato Gorontalo, Cirebon Jawa Barat, Langkat Sumatera Utara, Brebes Jawa Tengah, Lombok Barat NTB, Tanah Bumbu Kalimantan Selatan, dan Ambon Maluku.

Iriana Jokowi dan Mufidah Jusuf Kalla didampingi Menteri LHK Siti Nurbaya, Ny Pratikno, Ny Tjahyo Kumolo dan Ny Hadi Tjahyono, juga melakukan teleconference dengan ibu-ibu para isteri menteri yang bertugas di 9 provinsi bersama pejabat Pemda, jajaran TNI dan Polri di daerah serta Dharma Pertiwi.

Dalam teleconference tersebut, Ibu Negara menerima laporan dan memberikan pesan untuk semua ibu-ibu tetap semangat dan optimistis meski dalam kondisi hujan dan panas di beberapa daerah untuk terus menanam pohon, khususnya mangrove.

Dalqm kesempatan itu, Menteri LHK menyampaikan penghargaan yang sangat tinggi atas langkah kerja OASE menanam mangrove di mana program ini memang menjadi program prioritas pemerintah, dalam hal ini Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK).

“Kita memiliki sekitar 3.4 juta hektare mangrove dan diantaranya agak kritis sampai dengan kritis seluas 1.08 juta hektare sehingga harus diperbaiki segera,” ujar Menteri LHK Siti Nurbaya
Karena itu, katanya, akan ditanam mangrovge sebanyak-banyaknya di seluruh daerah dan akan ditindak lanjuti lagi setelah Banten hingga mencapai 1 juta batang tanaman mangrove.

Dia juga sangat mendukung upaya penanaman mangrove ini, mengingat fungsi penting mangrove sebagai penahan gelombang, termasuk tsunami, penyerap polutan, mencegah interusi air laut, pemijah tempat berkembang biak aneka biota laut , penyedia plankton, penyimpan karbon dan manfaat produktif lainnya secara selektif.

Siti Nurbaya juga mengatakan, mangrove saat ini menjadi perhatian dunia selain gambut. Dalam pembahasan internasional masalah mangrove menyenuka karena fingsinya yang sangat penting.

“Kita memang masih ada masalah dalam hal mangrove selain perambahan yang masih terus . Tentang hal ini KLHK sedang menyiapkan aturannya, karena kita harus menjaga mangrove kita dan tidak boleh dieksploitasi sehingga merusak ekosistem mangrove yang sangat penting itu,” kata Siti. (Gan)