Generasi Muda Jateng Didorong Lakukan “Urban Farming”

0
Wakil Gubernur Jawa Tengah Taj Yasin. (Ist)

SEMARANG (Suara Karya): Wakil Gubernur Jawa Tengah Taj Yasin, mengajak generasi muda untuk melakukan “urban farming” atau bercocok tanam berbagai sayuran di perkotaan sebagai upaya pengembangan di bidang pertanian.

“Dengan ‘urban farming’, mereka tidak perlu pergi membeli kebutuhan sayur-mayur, selain menambah penghasilan, hasil pertaniannya juga menjadi asupan bergizi sehari-hari,” katanya di Semarang, Senin (19/11/2018).

Pejabat yang akrab disapa Gus Yasin ini menjelaskan bahwa Pemprov Jateng mendorong pengembangan sektor pertanian seperti “urban farming” karena sayuran yang dikonsumsi lebih sehat dan bebas dari bahan-bahan kimia sehingga harapan hidup masyarakat lebih panjang.

Ia mengaku prihatin dengan minimnya generasi muda yang tertarik terjun di bidang pertanian, apalagi di daerahnya memiliki potensi pertanian yang luar biasa.

“Regenerasi petani minim sekali, hampir semua petani sekarang ini tidak ada yang muda lagi,” ujar politikus Partai Persatuan Pembangunan itu.

Gus Yasin mengungkapkan, tantangan yang kini dihadapi generasi muda pelaku “urban farming” adalah mempromosikan komoditas pertanian.

Oleh karena itu, Pemprov Jateng menyarankan agar yang bersangkutan memanfaatkan Sadewa Market yang dapat digunakan untuk memasarkan produk secara “online”.

Produk “urban farming”, kata dia, juga bisa dipasarkan dengan memanfaatkan berbagai media sosial.

“Kita potret lalu kita viralkan lewat media sosial, pembayarannya bisa melalui fasilitas perbankan yang ada,” katanya. (Anggoro Oetomo)