Gunung Agung Kembali Erupsi Selama Tiga Menit

0
Foto arsip. Asap dan abu vulkanik keluar dari kawah Gunung Agung terlihat dari Desa Batuniti, Karangasem, Bali, Rabu (4/7/2018). Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) masih menetapkan Gunung Agung pada level siaga dan erupsi strombolian masih berpotensi terjadi kembali. (Antara )

DENPASAR (Suara Kara): Gunung Agung di Kabupaten Karangasem, Bali, kembali erupsi selama sekitar 3 menit pada pukul 04.09 WITA setelah beberapa bulan menunjukkan kondisi yang tenang.

“Kolom abu erupsi tidak teramati karena tertutup kabut,” kata Kepala Pos Pantau Gunung Agung Dewa Made Merthe Yasa saat dihubungi dari Denpasar, Minggu.

Menurut dia, erupsi terekam di seismogram dengan amplitudo maksimum 22 milimeter (mm) dengan durasi sekitar 3 menit 8 detik.

Erupsi sesaat pada penghujung tahun 2018 itu menunjukkan gunung api dengan tinggi 3.142 meter di atas permukaan laut tersebut masih belum sepenuhnya kondusif.

Sementara itu, dari pengamatan visual gunung yang disucikan umat Hindu tersebut hingga pukul 06.00 WITA, asap kawah bertekanan sedang teramati berwarna putih dengan intensitas tipis dengan tinggi 700 meter di atas puncak kawah.

Saat ini Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Geologi (PVMBG) masih menetapkan gunung api itu dalam status Siaga Level III.

Untuk itu, PVMBG mengimbau masyarakat di sekitar Gunung Agung dan pendaki atau wisatawan agar tidak berada atau tidak melakukan pendakian dan tidak melakukan aktivitas apapun di zona perkiraan bahaya yaitu seluruh area di dalam radius 4 kilometer (km) dari kawah puncak gunung.

Zona perkiraan bahaya itu, kata dia, bersifaf dinamis dan terus dievaluasi dan dapat diubah sewaktu-waktu mengikuti perkembangan data pengamatan Gunung Agung yang paling aktual atau terbaru.

Selain itu, masyarakat yang bermukim dan beraktivitas di sekitar aliran-aliran sungai yang berhulu di Gunung Agung agar mewaspadai potensi ancaman bahaya sekunder berupa aliran lahar hujan.

Aliran lahar hujan itu dapat terjadi terutama pada musim hujan jika material erupsi masih terpapar di area puncak dan area landaan aliran lahar hujan mengikuti aliran-aliran sungai yang berhulu di Gunung Agung. (I Made Oka)