Kapal Pengawas KKP Lumpuhkan Dua Kapal Vietnam

0
Petugas Kapal Pengawas Perikanan Direktorat Jenderal Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan (PSDKP) Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) terhadap dua kapal ikan asing ilegal asal Vietnam di Laut Natuna Utara pada Kamis (6/5/2021) (Foto: suarakarya.co.id/Dok Humas PSDKP)

JAKARTA (Suara Karya): Keseriusan Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) dalam memberantas pelaku illegal fishing di laut Indonesia rupanya bukan hisapan jempol belaka. Kali ini pasukan patroli pengawas perikanan, dari Direktorat Jenderal Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan (PSDKP) kembali berhasil menangkap dua kapal ikan asing  asal Vietnam yang hendak melarikan hasil curian ikan mereka dari  laut Natuna Utara ke negaranya pada Kamis (6/5/2021).

Di bawah kepemimpinan Menteri Wahyu Sakti Trenggono, sepertinya bukan hal mudah bagi para pencuri ikan untuk melarikan sumber daya perikanan Indonesia. Faktanya, walaupun baru beberapa bulan menjabat, puluhan kapal ikan asing yang coba mencuri ikan berhasil mereka tangkap dan selanjutnya diproses ke meja hijau.

Kapal ikan asing ilegal asal Vietnam yang berhasil ditangkap Petugas Kapal Pengawas Perikanan, Direktorat Jenderal Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan (PSDKP) Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) di Laut Natuna Utara pada Kamis (6/5/2021) (Foto: suarakarya.co.id/Dok Humas PSDKP)

“Kami mengonfirmasi penangkapan yang dilakukan oleh kapal pengawas perikanan KKP terhadap dua kapal ikan Vietnam. Mereka tertangkap tangan sedang mencuri Teripang di laut Natuna Utara,” kata Sekretaris Jenderal KKP yang juga merangkap Plt. Direktur Jenderal Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan  Antam Novambar di Jakarta, Jumat (7/5/2021).

Antam menjelaskan bahwa gelar operasi yang dilakukan oleh Direktorat Pemantauan dan Operasi Armada menggunakan Kapal Pengawas Hiu Macan 01 dengan Nakhoda Samson mendeteksi keberadaan 2 kapal ikan asing ilegal yaitu TG 92536 TS dan TV 93020 TS. Kedua kapal tersebut lantas memacu kecepatan tinggi namun berhasil dilumpuhkan oleh awak kapal pengawas KKP.

“Sempat adu kecepatan terjadi, namun berhasil dilumpuhkan,” ujar Antam.

Kapal ikan asing ilegal asal Vietnam yang berhasil ditangkap Petugas Kapal Pengawas Perikanan, Direktorat Jenderal Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan (PSDKP) Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) di Laut Natuna Utara pada Kamis (6/5/2021) (Foto: suarakarya.co.id/Dok Humas PSDKP)

Antam memastikan bahwa kedua kapal ikan asing ilegal tersebut akan diproses hukum sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Pihaknya juga kembali menegaskan tidak akan berkompromi terhadap para pencuri ikan dan perusak sumber daya kelautan dan perikanan.

“Kedua kapal beserta 10 awak kapal berkewarganegaraan Vietnam di ad hoc ke Stasiun PSDKP Pontianak untuk proses hukum lebih lanjut,” tegas Antam.

Sementara itu, Direktur Pemantauan dan Operasi Armada, Pung Nugroho Saksono menyampaikan bahwa kedua kapal tersebut menggunakan alat penangkapan ikan trawl yang spesifik mengincar spesies Teripang atau mentimun laut. Ini tergolong modus operandi baru yang belum pernah ditemui sebelumnya. Hal ini juga menunjukkan bahwa kapal ikan asing ilegal di Laut Natuna Utara benar-benar mengincar semua sumber daya perikanan Indonesia.

“Kemarin mengincar cumi dan sekarang yang diincar Teripang, dan alat digunakan adalah trawl,” ungkap Ipunk.

Ipunk juga menginstruksikan jajarannya di lapangan untuk tidak kendor menghadapi berbagai modus operandi baru maupun perlawanan dari para pencuri ikan. Dia juga memastikan bahwa Kapal Pengawas Perikanan KKP akan tetap hadir untuk menjaga kedaulatan pengelolaan perikanan di WPPNRI.

“Saat bulan Ramadhan pun, Kapal Pengawas Perikanan KKP tetap berpatroli seperti biasa dan mengamankan setiap jengkal sumber daya perikanan kita,” tegas Ipunk.

Penangkapan dua kapal berbendera Vietnam ini menambah panjang daftar kapal ikan yang ditangkap oleh Ditjen PSDKP KKP. Sebanyak 84 kapal telah ditindak selama tahun 2021, yang terdiri dari 68 kapal ikan Indonesia yang melanggar ketentuan dan 16 kapal ikan asing yang mencuri ikan (6 kapal berbendera Malaysia dan 10 kapal berbendera Vietnam). KKP juga terus menunjukkan komitmennya untuk menjaga keberlanjutan sumber daya kelautan dan perikanan dengan menangkap 62 pelaku penangkapan ikan dengan cara yang merusak (destructive fishing). (Bayu)