Kecelakaan Lion Air, YLKI Berikan Lima Catatan Penting untuk Pemerintah

0
Ketua Pengurus Harian Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) Tulus Abadi. (suarakarya.co.id/Istimewa)

JAKARTA (Suara Karya): Satu lagi musibah yang menimpa masyarakat Indonesia, berupa jatuhnya pesawat Lion Air JT610, tujuan Jakarta-Pangkal Pinang di perairan laut Karawang, Jawa Barat, Senin (29/1-/2018). Jatuhnya Lion Air JT 610 bagaimana pun merupakan presedan buruk bagi citra penerbangan di Indonesia, yang sebenarnya sudah mulai mendapatkan  apresiasi positif di dunia internasional, baik dari Uni Eropa, FAA (Amerika) dan mendapatkan audit sangat tinggi dari ICAO. 

Ketua Pengurus Harian Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) Tulus Abadi mengungkapkan. Pertama-tama, YLKI mengucapkan duka cita yang mendalam kepada korban dan keluarga korban atas musibah ini.

Kedua, YLKI meminta Kementerian Perhubungan (Kemenhub) untuk memastikan bahwa penerbangan lainnya baik Lion Air dan atau maskapai lain, tidak ada masalah terkait teknis dan safety.

Ketiga, YLKI meminta Kemenhub untuk meningkatkan pengawasan kepada semua maskapai, baik terkait pengawasan teknis dan atau performa manajerial. Terutama meningkatkan pengawasan ke managemen Lion Air.

“Pengawasan yang intensif dan mendalam sangat urgen dilakukan pada Lion Air, yang selama ini dianggap sering mengecewakan konsumennya,” kata Tulus melalui keterangan persnya kepada suarakarya.co.id di Jakarta, Senin (29/10/2018).

Keempat, YLKI meminta Kemenhub untuk memastikan bahwa pihak Lion Air bertanggung penuh terhadap hak-hak keperdataan penumpang sebagai korban, terkait kompensasi dan ganti rugi.

Berdasarkan Permenhub No. 77 Tahun 2011 lanjut Tulus, penumpang yang mengalami kecelakaan pesawat (meninggal dunia) berhak mendapatkan kompensasi sebesar Rp 1.250.000.000/pax. Bahkan manajemen Lion Air harus bisa memastikan keluarga/ ahli waris yg tinggalkan masa depannya tidak terlantar, ada jaminan biaya pendidikan/ beasiswa untuk ahli waris yang masih usia sekolah.

Kelima, YLKI juga mendesak pihak Boeing untuk memberikan penjelasan komprehensif atas kecelakaan pesawat JT 610 karena menggunakan pesawat seri terbaru, yakni B737 Max yang baru dirilis pada Agustus 2018, dan baru mempunyai 900 jam terbang. Adakah cacat produk dari jenis pesawat tersebut?. (Pramuji)