Merawat Senandung Jolo, Seni Sastra Tutur dari Muaro Jambi

0
Mutia Lestari Zurhaz, penerima program Dana Indonesiana, bersama para maestro dan anak-anak Kelurahan Tanjung Kumpeng, Kabupaten Muaro Jambi, dalam kegiatan Pelatihan Bersama Maestro.

Dinandung…Nandunglah sayang… Kalaulah tuan naik perahu janganlah lupo lah dek membawa jalo…Kalaulah tuan naik perahu dek oi…Janganlah lupolah dek membawa jalo…Kalaulah tuan inginlah tahu…Ikolah dio ikolah dio tubasolah tuan…Senandunglah jolo…

Itulah sepenggal syair Senandung Jolo yang dilantunkan para maestro bersama anak-anak yang sedang semangat belajar mempraktikkan cara bejolo (melantunkan syair Senandung Jolo).

Tampak sejumlah remaja sedang duduk berselonjor. Masing-masing dari mereka memangku empat bilah kayu mahang (Macaranga Mauritiana) yang siap diketuk. Ada pula dari mereka yang mengempit alat musik gendang, gong dan rebana. Beberapa saat kemudian irama ketukan kayu mahang itu mengantarkan mereka bersenandung.

Para remaja yang sedang berlatih memainkan kesenian Senandung Jolo bersama tiga maestro di kampung mereka di Sanggar Seni Mengorak Silo di Kelurahan Tanjung, Kecamatan Kumpeh Ilir, Kabupaten Muaro Jambi, Provinsi Jambi.

Senandung Jolo merupakan seni sastra tutur dalam bentuk pantun yang dinyanyikan. Kesenian itu berkembang di Dusun Tanjung, Kabupaten Muaro Jambi.

Awalnya kesenian ini hanya berfungsi sebagai curahan hati yang diungkapkan sambil menunggu sawah atau saat berada di perahu usai memasang alat tangkap ikan. Pada perkembangannya, kesenian itu tampil sebagai seni pertunjukan berupa syair pantun yang dinyanyikan secara berbalasan, diiringi dengan alat musik pukul.

Senandung Jolo telah ditetapkan warisan budaya takbenda (WBTb) Indonesia sejak 2014.

Salah satu upaya melestarikan Senandung Jolo dilakukan dengan mengenalkannya kepada generasi muda dan melatih mereka untuk bisa menuturkan syair dan pantun Senandung Jolo, serta melakukan pendokumentasian karya Maestro itu sendiri.

Dengan semangat itulah, Mutia Lestari Zurhaz, seorang guru honorer asal Jambi yang memiliki kepedulian terhadap pemajuan kebudayaan, mengajukan ide dan usulan kegiatan pelestarian melalui program Dana Indonesiana dengan kategori Dokumentasi Karya dan Pengetahuan Maestro.

Dana Indonesiana atau Dana Abadi Kebudayaan adalah dana yang diakumulasikan dalam bentuk dana abadi yang hasil pengelolaannya digunakan untuk mendukung kegiatan terkait pemajuan kebudayaan.

Program itu merupakan salah satu wujud implementasi Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2017 tentang Pemajuan Kebudayaan.

Setelah melalui beberapa tahapan seleksi dan verifikasi lapangan, pada September 2022, ratusan pegiat budaya perorangan dan komunitas menandatangani kontrak program Dana Indonesiana dari Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek) dan Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP).

Sejak awal November 2022, tiga maestro Senandung Jolo mendapat ruang untuk mengajarkan karya budaya Senandung Jolo kepada para remaja dengan program Dana Indonesiana.

Ketiga maestro tersebut adalah Maryam, Degum, dan Zuhdi. Selama ini mereka terus merawat Senandung Jolo karena tak ingin Senandung Jolo berhenti mengantarkan irama-irama dan lantunan vokal berbentuk syair dan tutur.

Wak Zuhdi, salah satu maestro seni Senandung Jolo, sedang menulis syair dan pantun untuk melatih generasi muda dalam Pelatihan Bersama Maestro

Wak Zuhdi, salah satu maestro Senandung Jolo mengatakan, selama ini mereka hanya memberi pelatihan kesenian Senandung Jolo di luar kampung mereka. Namun kali ini mereka bersyukur bisa berbagi pengetahuan untuk anak-anak remaja di kampung sendiri.

“Kesempatan ini kami gunakan untuk mengajarkan syair dan pantun yang dituturkan, memilih kayu, dan membuat alat musik gambang yang biasa digunakan untuk pertunjukan musik Senandung Jolo,” kata Wak Zuhdi.

Sebagai salah satu penerima manfaat program Dana Indonesiana lainnya, Mutia Lestari Zurhaz mengatakan hadirnya program Dana Indonesiana membuka ruang semangat kebangkitan para seniman, budayawan, dan pegiat seni budaya di daerah.

Sebelumnya, semangat mereka sempat redup dalam melakukan berbagai inovasi untuk merawat dan melestarikan budaya.

Mutia menuturkan, kegiatan pelatihan Senandung Jolo dari maestro ke generasi muda ini termasuk ke dalam aktivitas dokumentasi karya pengetahuan maestro dengan objek Senandung Jolo.

Pada sesi awal mereka telah membuat film dokumenter dari ketiga maestro tersebut dan dilanjutkan dengan proses belajar bareng maestro.

Program “Pendokumentasian Pengetahuan Maestro Senandung Jolo” ini akan berakhir pada Desember 2022. Kemudian di sesi akhir dilaksanakan pemutaran film dokumenter, pementasan, dan seminar.

Proses pelatihan bersama maestro dimulai dari belajar mengingat dan menuturkan syair serta pantun yang menjadi kekuatan karya budaya itu. Selain itu, para remaja juga diajarkan memilih kayu hingga membuat alat musik gambang sebagai ciri seni pertunjukan musik Senandung Jolo.

Kayu yang dipilih adalah kayu yang mudah tumbuh atau biasa disebut dengan kayu mahang.

“Sebanyak 20 anak muda asal Kelurahan Tanjung-Kumpeh ini memiliki semangat untuk belajar dengan Nek Maryam, Wak Degum, dan Wak Zuhdi. Penutur muda ini memilih menjadi pemain, bukan penonton. Mereka memilih menjadi subjek, bukan sebagai objek,” ujar Mutia.

Ia berharap Pemerintah Kabupaten Muaro Jambi dan Pemerintah Provinsi Jambi bisa bersama-sama melakukan pelindungan kesenian Senandung Jolo sehingga aktivitas yang sudah dilakukan bukan menjadi akhir dari semangat bersama untuk saling berbagi, mengisi, dan membesarkan.

Sebagai fasilitator, menurut Mutia, pemerintah harus menguatkan regulasi mengenai upaya regenerasi penutur muda. Salah satu upaya itu adalah menyusun muatan lokal tentang kekayaan budaya yang dimiliki Kabupaten Muaro Jambi.

Aktivitas untuk menjadikan kebudayaan hidup di tengah masyarakat melalui muatan lokal di institusi pendidikan bisa menjadi alternatif perpanjangan tangan proses pengenalan dan pewarisan budaya kepada generasi muda. (***)