Pemerintah Prioritaskan Sisi Kesehatan dan Ketahanan Ekonomi di Masa Pandemi

0

JAKARTA (Suara Karya): Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengungkapkan, Pemerintah selalu menempatkan keamanan dan keselamatan masyarakat sebagai prioritas utama, di samping menyeimbangkan ketahanan ekonomi dalam menghadapi Covid-19.

“Rencana kerja strategis pemerintah yang telah ada saat ini tetap diimplementasikan berdasarkan pertimbangan matang dan untuk menyeimbangkan aktivitas ekonomi dan ketahanan perlindungan kesehatan yang juga didukung industri,” kata Airlangga Hartarto dalam konferensi pers tentang Penanganan Pemerintah Indonesia dalam Memitigasi Pengaruh Covid-19 di hadapan media massa internasional yang dihelat Kementerian Luar Negeri di Jakarta, Kamis sore (23/4).

Dua program ekonomi prioritas telah diformulasikan pada rencana kerja pemerintah (RKP) 2020, yang meliputi, program ekuitas infrastruktur dan wilayah, pengembangan layanan dasar dan infrastruktur ekonomi untuk meningkatkan ketahanan kepada komunitas yang sangat rentan dan berisiko, infrastruktur ekonomi untuk menjamin proses produksi dan distribusi untuk mempertahankan sektor UMKM dan ekonomi informal.

Selain itu, program adalah ekuitas wilayah yang bertujuan memperluas pengaman sosial, memperbaiki akses terhadap layanan dasar yang berkualitas, dan meningkatkan inklusi keuangan dan pengembangan ekonomi bernilai tambah, industrialisasi dan ekspansi kesempatan kerja secara nasional dan global dengan saling terhubung.

“Kebijakan yang telah dibuat selama masa pandemi ini akan selalu dievaluasi setiap minggu, bahkan setiap hari, sehingga kami bisa mengambil langkah lanjutan untuk menjamin implementasi yang lebih baik dan tepat sasaran dari kebijakan tersebut,” jelasnya.

Dikemukakan, per 31 Maret 2020, Pemerintah Indonesia telah mengeluarkan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang (Perppu) No. 1 Tahun 2020 tentang Kebijakan Keuangan Negara dan Stabilitas Sistem Keuangan untuk Penanganan Pandemi Corona Virus Disease (Covid-19), Peraturan Pemerintah (PP) No. 21 Tahun 2020 tentang Pembatasan Sosial Berskala Besar Dalam Rangka Percepatan Penanganan Covid-19, dan Keputusan Presiden (Keppres) No. 11 Tahun 2020 tentang Penetapan Kedaruratan Kesehatan Masyarakat Covid-19.

Di samping meluncurkan berbagai inisiatif dan stimulus keuangan untuk menjamin roda ekonomi terus bergerak, salah satu inisiatif adalah untuk menjaga pertumbuhan investasi adalah melalui pengembangan infrastruktur. “Mempertahankan pertumbuhan investasi untuk penciptaan bisnis dan lapangan kerja, maka pemerintah telah berkomitmen melanjutkan Proyek Strategis Nasional (PSN),” ujarnya.

Terkait perkembangan ekonomi nasional terkini, Airlangga mengatakan pemerintah selalu mengawasi dampak penyebaran Covid-19 terhadap perekonomian, antara lain berdasarkan,
nilai tukar rupiah (NTR) yang pada awalnya melemah pada posisi year to date (ytd), namun akhir-akhir ini menguat, ekspor Indonesia pada Maret 2020 meningkat 2,9% (ytd), lalu pada kuartal I-2020, investasi naik 8% jika dibandingkan dengan periode sama tahun 2019.

Lain lain adalah, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) yang mengalami tekanan (ytd), tapi dalam beberapa waktu ini kembali membaik, penjualan ritel menurun cukup tajam pada Februari 2020, yakni minus 1,9% year on year (yoy) dan per 20 April 2020, penyebaran Covid-19 berdampak kepada lebih dari 2 juta pekerja.

Airlangga mengatakan, Pemerintah Indonesia telah mengambil beberapa kebijakan ekonomi untuk mengatasinya yakni berupa Paket Stimulus I (Februari 2020), untuk menguatkan perekonomian domestik dengan langkah-langkah melalui, skselerasi proses penyebaran pengeluaran modal (capital expenditure), penunjukkan pejabat perbendaharaan resmi, implementasi lelang, dan penyaluran bantuan sosial (bansos), transfer dana desa dan ekspansi jumlah penerima manfaat Kartu Sembako.

Kemudian, tambahnya pemerintah memberikan Paket Stimulus II (Februari 2020) ditujukan untuk menjaga daya beli masyarakat, likuiditas perusahaan dan kemudahan ekspor-impor, yaitu melalui, stimulus fiskal untuk menyokong industri melalui pembebasan atau pengurangan pajak penghasilan sekitar Rp70,1 triliun, stimulus non fiskal dengan menyederhanakan dan mengurangi hambatan ekspor-impor berupa manufaktur, makanan dan obat-obatan/alat kesehatan, akselerasi proses ekspor-impor untuk reputable traders, dan layanan ekspor-impor melalui Sistem Logistik Nasional.

Untuk Paket Stimulus Tambahan (April 2020) menggunakan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) sebesar Rp405,1 triliun, dibagi menjadi, Jaring Pengaman Kesehatan sebesar Rp75 triliun yakni untuk pengeluaran layanan kesehatan dan insentif tenaga medis, Jaring Pengaman Sosial sebesar Rp110 triliun untuk Program Keluarga Harapan, Program Makanan Pokok/Sembako, pembebasan biaya listrik untuk pelanggan 450 VA selama tiga bulan, insentif perumahan, dan Program Padat Karya.

Selanjutnya Jaring Pengaman Ekonomi sebesar Rp70,1 triliun untuk ekspansi stimulus fiskal kedua dan subsidi bunga kepada debitur KUR, PNM dan Pegadaian, dan Program Pemulihan Ekonomi Nasional sebesar Rp150 triliun untuk paket stimulus di bidang keuangan.

Pemerintah, kata Airlangga menjamin stabilisasi harga dan ketersediaan bahan pokok, khususnya selama ramadan, dan otoritas terkait akan mengawasi rantai pasok dan suplai makanan meskipun sedang masa pandemi untuk mencegah kenaikan harga. Ketersediaan stok beras juga dijamin untuk tiga bulan ke depan, ditambah lagi pemerintah telah menyetujui impor bawang putih dan gula.

“Jadi, keseluruhan pasokan makanan telah tersedia dan dapat diakses masyarakat (selama dan sesudah Ramadan). Di sini, kami juga bekerja sama dengan pihak swasta untuk menjaga pasokan bahan pokok, termasuk distribusinya ke seluruh negeri,” ucapnya (Indra)