Peserta Antusias, 386 Siswa Ikuti Kompetisi Sains Madrasah Nasional 2021

0

JAKARTA (Suara Karya): Siswa madrasah antusias mengikuti Kompetisi Sains Madrasah (KSM) Nasional dan kini memasuki seleksi nasional selama dua hari, yakni 23-24 Oktober 2021.

“Antusias siswa madrasah tahun ini dalam mengikuti KSM sangat bagus, dibuktikan dengan lebih dari tujuh puluh ribu siswa yang mendaftar sejak seleksi di tingkat kabupaten/kota,” kata Direktur Kurikulum, Sarana, Kelembagaan, dan Kesiswaan (KSKK) Madrasah, M Isom Yusqi di Jakarta, Sabtu (23/10/2021).

KSM diikuti siswa madrasah yang lolos seleksi berjenjang, sejak dari tingkat kabupaten/kota, hingga tingkat provinsi. Total peserta pada ajang ini sebanyak 76.617 siswa terdiri atas: 24.634 siswa MI, 26.717 siswa MTs, dan 22.816 siswa MA.

Menurut Isom, KSM Nasional akan dibuka secara virtual oleh Menag Yaqut Cholil Qoumas. Tahap ini diikuti 386 siswa yang lolos seleksi di 34 provinsi. Mereka adalah para siswa terbaik tingkat provinsi untuk setiap bidang studi yang dilombakan.

Ada 11 bidang studi yang dilombakan dalam KSM 2021. Dua bidang studi untuk jenjang MI adalah Matematika Terintegrasi dan IPA Terintegrasi. Total ada 68 siswa MI yang ikut ambil bagian di KSM Nasional.

Untuk jenjang MTs, ada tiga bidang studi yang dilombakan adalah Matematika Terintegrasi, serta IPA dan IPS Terpadu Terintegrasi. Total peserta 102 siswa.

Sedang untuk jenjang MA, ada enam bidang studi lomba, yaitu: Matematika, Biologi, Fisika, Kimia, Ekonomi, dan Geografi Terintegrasi. Jenjang ini diikuti 216 siswa.

“KSM dilaksanakan secara nasional serentak menggunakan sistem yang disiapkan dan di bawah kendali Komite KSM Nasional. Even ini digelar berbasis elektronik, eksplorasi, dan eksperimen,” jelas Isom.

Dia menambahkan, “KSM Nasional digelar secara luring dengan peserta dikumpulkan di lokasi yang ditetapkan Kanwil Kemenag Provinsi masing-masing. Setiap provinsi ada 11 peserta.”

Penilaian soal KSM, lanjut Isom, dilaksanakan oleh Tim Juri yang ditetapkan oleh Komite KSM Nasional. Penilaian dilakukan dengan mempertimbangkan nilai tes dan nilai integritas peserta selama mengikuti tes. Soal KSM menggunakan tiga bahasa: Indonesia, Arab, dan Inggris sebagai persiapan go international di masa mendatang.

“Hasil KSM Nasional dipublikasikan pada 30 Oktober melalui Portal Resmi KSM dan Portal Kementerian Agama Republik Indonesia,” tuturnya.

Isom menyebutkan, KSM menjadi sarana Kementerian Agama mengembangkan bakat dan minat siswa madrasah di bidang sains. Sejak kali pertama digelar pada 2012, KSM telah menjadi ajang yang positif dalam membangun iklim belajar yang kompetitif. Sejak 2018, KSM dielaborasi dengan konteks nilai-nilai Islam. (indra)