RI – Inggris Teken Kerja Sama Capai Target Indonesia’s FOLU Net Sink 2030

0

JAKARTA (Suara  Karya): Pemerintah Indonesia melalui Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), dan Inggris (UK) melalui the Foreign, Commonwealth and Development Office, pada Sabtu (22/10/2022) sepakat untuk menandatangani kerja sama di bidang lingkungan dan iklim, khususnya Indonesia’s FOLU Net Sink 2030.

Kerja sama kedua belah pihak tertuang dalam MoU yang ditandatangani oleh Menteri LHK Siti Nurbaya dan Menteri Negara untuk Asia, Energi, Iklim, dan Lingkungan Hidup UK, Lord Goldsmith.

“Melalui MoU ini, kedua belah pihak bertujuan untuk membangun persahabatan yang lebih kuat, untuk mewujudkan aksi iklim yang nyata dan efektif di lapangan,” kata Menteri Siti Nurbaya usai penandatanganan MoU di Jakarta, Sabtu (22/10/2022).

Lebih lanjut, Menteri Siti Nurbaya menyampaikan tiga tujuan dari MoU ini secara khusus yaitu:
Pertama, mempromosikan kerja sama yang selaras dengan peran utama Indonesia dalam FLEGT UK VPA ataua Forest Law Enforcement, Governance and Trade in Timber Products- Voluntary Partnership Agreement dan ambisi Indonesia untuk mencapai FOLU Net Sink pada tahun 2030.

Kedua, mempromosikan Sertifikasi Pengelolaan Hutan Lestari di Indonesia.

Ketiga, meningkatkan kolaborasi dan berbagi praktik terbaik untuk memperkuat kapasitas pemangku kepentingan terkait.

“Setelah menandatangani MoU ini, saya berharap kita dapat bekerja sama dengan pemerintah Inggris untuk mendukung implementasi Rencana Operasional FOLU Net Sink 2030 Indonesia, menuju pencapaian National Determined Contribution (NDC), khususnya melalui pengelolaan hutan lestari,” katanya.

Puji Kepemimpinan Internasional Indonesia

Menteri Negara untuk Asia, Energi, Iklim, dan Lingkungan Hidup Inggris, Lord Goldsmith, mengatakan bahwa Pemerintah Inggris memuji kepemimpinan internasional Indonesia dalam isu-isu iklim dan lingkungan.
Apresiasi juga disampaikan Lord Goldsmith terhadap target dan Rencana Operasi FOLU Net Sink 2030 Indonesia.

“Inggris bangga telah dipercaya dalam peran sebagai Presiden COP26 oleh masyarakat internasional dan akan terus bekerja sama dengan mitra di seluruh dunia untuk memobilisasi keuangan untuk iklim dan alam.
Melalui MoU ini dan pertemuan dengan Menteri Siti Nurbaya, saya berharap untuk memajukan kerja sama dengan Indonesia di bidang perubahan iklim, keanekaragaman hayati, lingkungan, dan pembangunan rendah karbon,” katanya.

Pada kunjungan resmi pertamanya ke Indonesia sebagai Menteri Negara untuk Asia, Energi, Iklim dan Lingkungan, Lord Goldsmith juga turut menyampaikan apresiasi atas Kepresidenan G20 Indonesia tahun ini.

“Indonesia memainkan peran utama dalam memastikan bahwa semua komitmen yang ditetapkan dalam agenda G20 terpenuhi, termasuk transisi energi, karena kita berusaha untuk mengatasi peningkatan dampak perubahan iklim dan menjaga agar target suhu Perjanjian Paris tetap terjangkau,” katanya.

Atas keberhasilan proses sampai ditandatanganinya MoU ini, Menteri Nurbaya juga menyampaikan apresiasi kepada tim lintas kementerian Republik Indonesia di antaranya Kementerian Keuangan, Kementerian Luar Negeri dan Otoritas Jasa Keuangan, termasuk tim Kedutaan Besar Inggris di Jakarta. (Pramuji)