Wagub Pastikan Kesiapan Banten Hadapi Libur Natal dan Tahun Baru

0
Wakil Gubernur Banten Andika Hazrumy saat memimpin rapat kesiapan menghadapi libur natal dan Tahun baru 2019 bersama forum kordinasi pimpinan daerah di Banten. (Antara)

SERANG (Suara Karya): Wakil Gubernur Banten Andika Hazrumy memastikan Provinsi Banten siap menghadapi musim libur panjang, natal dan menjelang tahun baru 2019 di wilayah Provinsi Banten.

“Berdasarkan hasil rapat tadi, kami optimis musim libur natal dan tahun baru kali ini di Banten akan berjalan aman dan lancar,” kata Andika usai memimpin rapat Forum Kordinasi Pimpinan Pemerintah Daerah (Forkopimda) Provinsi Banten di Pendopo Gubernur Banten, Kawasan Pusat Pemerintahan Provinsi Banten (KP3B) Curug, di Kota Serang, Kamis (20/12/2018).

Hadir dalam rapat tersebut Danrem 064/MY Kolonel Inf Wediyanto, Kepala Biro Operasional Polda Banten Kombes Pol Amiludin Roemtaat, Wakil Bupati Serang Panji Tirtayasa, dan Wakil Walikota Serang Subadri. Juga tampak hadir Ketua KPU Banten Wahyul Furqon dan sejumlah kepala OPD (organisasi perangkat daerah) Pemprov Banten terkait dengan agenda rapat, yaitu persiapan dan pengamanan natal 2018 dan tahun baru 2019.

Diantara kesiapan dalam pelayanan libur natal dan tahun baru tersebut, kata Andika, Dinas Perhubungan Provinsi Banten mendirikan Posko Utama di Mercusuar Anyer, dengan jumlah Personil sebanyak 188 orang, di 26 Lokasi Gatur Lantas (Gerakan Pengaturan Lalu Lintas). Pada sisi pelayanan kepariwisataan, Dinas Pariwisata Provinsi Banten mengerahkan sebanyak 120 anggota pengawas pantai, 6 koordinator, 10 relawan Balawista Banten, 3 media partner, dan 20 posko pelayanan, yang bertugas mulai tanggal 24 Desember 2018 sampai 1 Januari 2019 di tempat kawasan wisata Kabupaten Lebak, Kabupaten Pandeglang, Kabupaten Serang, dan Kota Cilegon.

Sedangkan berkaitan dengan ketersediaan pasokan dan stabilisasi harga barang kebutuhan pokok menjelang Natal 2018 dan Tahun Baru 2019, kata Andika, Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Banten melakukan antisipasi dan mengendalikan fluktuasi harga bahan pokok melalui pemantauan harga di beberapa pasar Kabupaten/ Kota se-Provinsi Banten.

Selain itu, lanjutnya, juga dilakukan operasi beras menjelang Hari Besar Keagamaan Nasional serta melakukan Inspeksi Mendadak (Sidak) Pasar bekerjasama dengan instansi terkait, baik Polda Banten, BI Banten, maupun dengan Kementerian Perdagangan RI.

Menurutnya, berdasarkan perhitungan prognosa produksi dan ketersediaan pangan di Provinsi Banten, diperkirakan terdapat 4 komoditas yang surplus yaitu beras 31.611 Ton, jagung 60.261 ton, kacang tanah 662 ton, dan daging ayam 148.049. Meski begitu, lanjutnya, diperkirakan terdapat 7 komoditas yang defisit, kedelai, cabe merah, bawang merah, daging sapi, telur ayam, gula pasir, dan minyak goreng.

”Yang defisit ini akan dipenuhi dari stok daerah lain dan yang ada di Gudang Importir dan Bulog. Intinya Pemerintah Provinsi Banten optimis sampai akhir tahun 2018, terutama pada periode HBKN Natal dan Tahun Baru kondisi ketersediaan dan harga pangan pokok dan strategis tetap aman dan stabil,” kata Andika.

Berkenaan dengan ketersediaan Bahan Bakar Minyak (BBM), kata Andika, prediksi realisasi BBM jenis Gasoline menjelang Hari Natal 2018 dan Tahun Baru 2019 yakni mulai tanggal 18 Desember 2018 sampai dengan 8 Januari 2019, berdasarkan trend penjualan dan realisasi Oktober 2018, konsumsi Gasoline (Premium dan Pertamax Series) akan mengalami kenaikan sekitar 1 persen dibanding harian normal.

”Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral Provinsi Banten bekerjasama dengan Pertamina melakukan upaya dan persiapan mengamankan pasokan BBM dengan menambah Mobil Tangki dan penambahan jam operasional,” katanya.

Untuk kesiapsiagaan bencana, kata Andika, Badan Penanggulangan Bencana Daerah Provinsi Banten menempatkan Posko Siaga Bencana di beberapa lokasi di antaranya yaitu BPBD Provinsi Banten di Merak, Anyer, Carita, dan Sawarna masing-masing 1 unit. (Wisnu Bangun)